-->

Iklan

Sekjen KLHK Ajak Mahasiswa Fahutan IPB University Mengaktualisasikan Transglobal Leadership

Admin Kabarrilis.com
Saturday, June 24, 2023, 10:53 PM WIB Last Updated 2023-06-24T15:53:35Z
masukkan script iklan disini

Laporan Raga Sukmana

Kabarrilis.com, Bogor - Dalam rangka menyambut 60 Tahun IPB University, Fakultas Kehutanan dan Lingkungan IPB University (DPP HAE IPB) menggelar Studium Generale yang menghadirkan Sekretaris Jenderal KLHK, Bambang Hendroyono, di Kampus IPB Darmaga, Bogor, Sabtu (24/6).

Dalam sambutannya, Dekan Fakultas Kehutanan dan Lingkungan (Fahutan) IPB University, Naresworo Nugroho, menyampaikan bahwa beberapa waktu lalu, telah digelar Kongres FOReTIKA (Forum Pimpinan Perguruan Tinggi Kehutanan) di Medan, Sumatera Utara.

Pada kesempatan tersebut, FOReTIKA dan Kementerian LHK sepakat akan ada mata kuliah khusus bertajuk Forestry Update yang setara dengan 2 SKS.

"Mata kuliah khusus ini akan diberikan kepada seluruh mahasiswa kehutanan di seluruh Indonesia, dengan 14 kali pertemuan," ungkap Naresworo.

Pada Studium Generale yang dihadiri ratusan mahasiswa Fahutan IPB University tersebut, Sekretaris Jenderal Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Bambang Hendroyono, menyampaikan paparan berjudul Transglobal Leadership dan Kebijakan Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

"Pola kepemimpinan transglobal lahir sebagai akibat kompleksitas permasalahan yang dihadapi oleh seorang pemimpin di era global, yang dibangun dan dibentuk berdasarkan beberapa elemen, yaitu kecerdasan kognitif, kecerdasan moral, kecerdasan emosional, kecerdasan budaya, kecerdasan bisnis, dan global intelejensia," papar Bambang.

Menurut Bambang, keenam kecerdasan kepemimpinan transglobal ini dapat didayagunakan dalam penerapan peraturan perundang-undangan cipta kerja berbasis pengelolaan lanskap terpadu (Integrated Landscape Management) untuk mewujudkan pembangunan dan pemanfaatan sumber daya alam secara berkelanjutan dan berwawasan lingkungan hidup.

Dodik Ridho Nurrochmat, Dekan Sekolah Pascasarjana IPB University, menambahkan tentang bagaimana meningkatkan daya saing lahan hutan melalui multiusaha kehutanan.

"Mengelola sumber daya alam harus memenuhi prinsip keadilan, prinsip kemakmuran, dan prinsip keberlanjutan sesuai dengan amanat dalam UUD 1945 yaitu bumi, air, dan kekayaan alam yang terkandung didalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan sebesar-besar kemakmuran rakyat," ungkap Dodik yang juga Guru Besar Kebijakan dan Ekonomi Kehutanan IPB University.

Acara yang dimoderasi oleh Haruni Krisnawati, Peneliti pada Pusat Riset Ekologi dan Etnobiologi BRIN ini berlangsung interaktif. Para mahasiswa Fahutan IPB University terlihat antusias dengan paparan para narasumber.

"Pengelolaan lingkungan hidup dan kehutanan berkelanjutan berbasis landscape-seascape membutuhkan aktualisasi transglobal leadership," pungkas Bambang.

Turut hadir pada acara tersebut, beberapa Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama KLHK, beberapa Kepala UPT KLHK, serta alumni dan dosen Fahutan IPB University.(*)

POLITIK

+