-->
  • Jelajahi

    Copyright © Kabarrilis.com
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Iklan

    LSM Kompak Minta Segera Selidiki Kasus Bantuan PKH Kecamatan Kresek..

    Admin Kabarrilis.com
    Thursday, August 12, 2021, 01:25 WIB Last Updated 2021-08-11T18:25:03Z
    masukkan script iklan disini
    KAB.TANGERANG, KABARRILIS.COM || Setelah beberapa hari yang lalu Kejaksaan Negeri (Kejari) Kabupaten Tangerang menjerat 2 tersangka yang diduga terlibat Korupsi Dana dari Program Keluarga Harapan (PKH). Dengan dugaan kerugian Negara sekitar Rp 3,5 miliar.

    "Jika kemarin dengan Estimasi kerugian sekitar Rp 3,5 miliar namun jika yang di Kecamatan Kresek, bisa dua kali lipat," ucapnya

    Kini H.Retno Juarno selaku Ketua LSM Kompak (Komunitas Masyarakat Pemberantas Korupsi) Kabupaten Tangerang meminta Polresta Tangerang untuk membongkar kasus korupsi Dana Bansos Program Keluarga Harapan (PKH) yang terjadi Kecamatan Kresek oleh seorang wanita pendamping PKH," tegasnya

    "Saya mengapresiasi langkah Polresta Tangerang yang telah siap mengungkap kasus ini. Nantinya pun Kemensos akan terus bekerja sama dengan penegak hukum untuk menindak pelanggaran dan penyalahgunaan dana bantuan tersebut, " ujarnya (12/08/2021)

    H.Retno Juarno menegaskan kejadian kemarin merupakan peringatan bagi semua pihak untuk tidak bertindak menyalahi aturan dalam hal penyaluran bantuan, tetapi kenapa kini mulai bermunculan persoalan di sejumlah Kecamatan di Kabupaten Tangerang," terangnya

    "Jangan main - main dengan tugas dan amanat yang sudah diberikan. Bantuan itu diberikan untuk masyarakat miskin yang beban hidupnya berat, apalagi di masa pandemi saat ini. Jangan lagi di gelapkan atau dikuasai oleh seorang oknum, dikurangi saja itu sudah melanggar hukum," tegas H.Retno Juarno

    H Retno Juarno menyatakan "Tdak ada alasan bagi pendamping mau pun Ketua Kelompok mengurangi atau menyembunyikan hak penerima bantuan. Karena para pendamping telah mendapatkan honor dari pekerjaannya," tuturnya

    "Pendamping kan sudah mendapatkan honor. Jadi tidak ada alasan apapun memotong bantuan atau menguasai Kartu ATM dan buku Rekening milik orang tidak mampu, dan berhak atas bantuan tersebut" sebut Retno Juarno

    "Saya meminta Aparat penegak hukum untuk tidak ragu - ragu menjalankan tugasnya. Kalau memang ada bukti yang kuat, jangan segan untuk bertindak supaya ada efek jera,"imbuhnya.

    Sebagai informasi, pendamping PKH bernisial Said (red.Mantan RT.008/003) beserta istrinya Saneti warga Desa Patrasana Kampung Pala Pasir/Pala Sondol Kecamatan Kresek yang telah sengaja dengan terang - terangan melakukan tindak pidana dengan modus tidak memberikan Kartu Keluarga Sejahtera (KKS) kepada sekitar 6 orang Keluarga Penerima Manfaat (KPM) PKH di Desa Patrasana," jelasnya

    Rinciannya, yakni ke 6 KPM tidak pernah diberikan KKS,, bahkan yang lebih miris lagi KKS tetap aktif padahal KPM tidak ada di tempat atau meninggal dunia. Sementara itu, sejumlah KKS bantuannya dicairkan, tapi dana tidak pernah diberikan kepada KPM,"terang H.Retno Juarno

    Adapun modus lainnya tersangka ini meminta kepada KPM soal ATM-nya lalu ATM-nya oleh Pendamping Sosial dia ambil sendiri dan dia gesek. Setelah dapat, jumlahnya dikasih ke KPM tidak sama. Selisihnya Rp 50 - 100 ribu," ungkapnya.

    Rencananya dalam waktu dekat,"Saya akan segera melaporkan persoalan ini ke Polresta Tangerang juga akan segera melayangkan Surat ke Kementerian Sosial RI," ucapnya

    Karena menurut H.Retno Juarno telah memenuhi unsur dan melanggar peraturan Direktur Jenderal Perlindungan dan Jaminan Sosial Nomer 02/3/KP/05.03/ 10/ 2020 tentang Kode Etik SDM PKH. Pelaku juga dijerat Pasal 2 ayat 1 sub Pasal 3 Sub Pasal 8 UU nomer 20 Tahun 2001 atas perubahan UU Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi. Dengan ancaman hukuman Pidana penjara paling lama seumur hidup atau 20 tahun penjara dan denda paling banyak Rp 1 miliar," jelasnya

    Sebelumnya, Kejaksaan Negeri Tangerang mengungkap kasus kecurangan oleh pendamping PKH. Kejari Tangerang telah menetapkan 2 orang pendamping PKH menjadi tersangka.

    (Red)

    Politik

    +